Dari 1.377 Pendemo yang Diamankan, Hanya 1 Ditahan

PORTALKRIMINAL.ID – JAKARTA:
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan dari 1.377 orang pendemo yang diamankan pihaknya dalam aksi demostrasi menolak Undang-undang Omnibus Law, Selasa 13 Oktober 2020, hanya satu orang dari antara mereka yang saat ini ditahan dan sudah ditetapkan jadi tersangka.

Sementara yang lainnya dipulangkan, meski kasusnya terus didalami.

“Dari 1377 orang pendemo yang sempat diamankan, 1 orang dilakukan penahanan. Satu orang yang ditahan itu adalah yang kedapatan membawa ketapel saat dirazia petugas,” kata Yusri di Mapolda Metro Jaya, Kamis (15/10/2020).

Dia kata Yusri ditetapkan tersangka karena ada niat untuk melakukan kerusuhan.

“Sedangkan sisanya kita pulangkan untuk sementara ini, meski kasusnya masih didalami. Selain itu 47 orang dari 1377 yang diamankan ini, masih kita titipkan di rumah sakit Wisma Atlet karena reaktif Covid-19, saat dilakukan rapid test pada mereka,” kata Yusri.

Ke 47 orang ini sudah dilakukan swab tes untuk memastikan apakah mereka positif covid-19 atau tidak. “Hasilnya akan keluar tiga atau empat hari lagi. Jika negatif maka kita pulangkan. Sementara jika positif akan kita lakukan isolasi sampai sembuh,” katanya.

Sebelumnya Yusri menyebutkan dari 1.377 pendemo yang diamankan polisi saat aksi unjuk rasa menolak UU Omnibus Law, di Jakarta, Selasa (13/10/2020), didapati ada 5 pelajar sekolah dasar (SD) yang turut diamankan polisi.

“Usia mereka sekitar 10 atau 11 tahun. Ini memprihatinkan, karena mereka dijadikan alat untuk aksi demonstrasi oleh pihak tertentu,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus, Rabu (14/10/2020).

Ia mengatakan sebagian besar pendemo yang diamankan pihaknya saat aksi unjuk rasa menolak UU Omnibus Law, Selasa (13/10/2020) kemarin, mengaku mendapat undangan untuk unjuk rasa melalui media soaial WhatsApp.

“Ini kami dapatkan dari pengakuan mereka, serta dari pemeriksaan di handphone mereka,” kata Yusri di Mapolda Metro Jaya, Rabu (14/10/2020).

Menurutnya ada 1.377 pendemo yang diamankan pihaknya, dimana 80 persen adalah pelajar dan pengangguran.

“Bahkan ada puluhan anak dibawah umur yang dibawa dengan satu dumptruk, dan mereka kami amankan dari Bunderan HI,” kata Yusri.

Ia mengatakan sebagian besar mereka sudah dipulangkan setelah didata dan dijemput orang tua.

“Selain itu dari 1.377 orang ini, 47 orang dinyatakan reaktif Covid setelah dilakukan rapid tes atas mereka,” kata Yusri.

Mereka yang reaktif dibawa ke Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta Pusat, untuk diisolasi dan dites swab.

Sementara sisanya kata dia masih didata dan diperiksa. “Jika memenuhi unsur pidana maka akan diproses hukum. Kami juga dalami, siapa pihak yang menggerakkan para pelajar yang kebanyakan di bawah umur ini,” kata Yusri.

Sebelumnya Yusri Yunus menuturkan pihaknya mengamankan puluhan anak dan remaja yang diduga hendak mengikuti aksi massa menolak UU Omnibus Law di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020).

Mereka diamankan dari Bundaran HI dan sempat bersembunyi di dump truk.

“Ada puluhan anak-anak yang kami amankan. Mereka sembunyi di dump truk di Bundaran HI,” kata Yusri.

Saat ini kata Yusri ada ratusan pemuda yang diamankan pihaknya karena diduga hendak rusuh dalam aksi demonstrasi menolak UU Ciptaker, Selasa.

“Kami masih data mereka semuanya,” katanya.

Untuk di wilayah Tangerang kata Yusri sampai Selasa sore tercatat sudah 140 orang yang diamankan. “Mereka rata-rata anak sekolah dan pengangguran. Kami masih tunggu data lengkap selanjutnya,” kata dia.

Selain itu kata Yusri ada 20 orang yang diamankan dan diperiksa terkait adanya seorang pemuda yang kedapatan membawa ketapel di dalam tasnya, saat hendak bergabung dengan massa aksi demonstrasi menolak UU Ciptaker di Istana Negara, Selasa (13/10/2020).

Ke 20 orang itu katanya mengenakan atribut salah satu ormas Islam dan diduga akan membuat onar.

“Mereka berangkat dari Pandeglang, Banten dan ketangkap di Sawah Besar, lalu dibawa ke Monas serta sempat diinterograsi langsung oleh Kapolda dan Pangdam Jaya,” kata Yusri, Selasa (13/10/2020).

Mereka katanya berencana menuju Istana Negara. Namun di kawasan Sawah besar, Jakarta Pusat, personel TNI-Polri menghalau serta memeriksa ke-20 orang tersebut.

“Dan didapati barang berbahaya selanjutnya ke-20 orang dibawa ke area Monas untuk dilakukan pemeriksaan secara lanjut, baik tujuan, serta koordinator dan penggerak mereka, “ katanya.

Yusri mengatakan pihaknya masih mendalami dan memeriksa identitas serta status para pemuda tersebut.

“Identitas dan statusnya masih di dalami. Intinya yang bersangkutan menggunakan pakaian untuk demo, tapi di dalam tasnya kami dapati ada ketapel. Ini kan berarti niatnya sudah berbeda dan mau rusuh. Karenanya kami amankan dan masih didalami lagi,” kata Yusri.(np)

Leave a Reply