Terungkap, Inilah Alasan Kapolda Metro Jaya Belum Tahan Firli Bahuri

PORTALKRIMINAL.ID – JAKARTA: Kapolda Metro Jaya Irjen Karyoto buka suara soal potensi penahanan terhadap Ketua nonaktif KPK, Firli Bahuri selaku tersangka kasus dugaan pemerasan.

“Untuk menahan orang itu kan kita punya taktik dan strategi, karena ini kelihatannya perkaranya berkembang. Kalau berkembang, nanti kami tidak mau dikatakan nyicil perkara,” ujar Irjen Pol Karyoto di Polda Metro Jaya, Kamis (28/12/2023).

“Kalau perkara diciicil terhadap 1 tersangka itu tuduhan. Satu saya selesaikan, nanti mau habis tambah satu lagi. Itu tidak boleh. Kita tidak adil terhadap perlakuan kepada tersangka ini. Makanya kita kumpulin dulu, baru nanti kita jadikan satu,” terangnya.

Polda Metro Jaya telah menetapkan Firli sebagai tersangka pemerasan terhadap SYL. Firli diduga melanggar Pasal 12 e dan atau Pasal 12 B dan atau Pasal 11 UU Tipikor juncto Pasal 65 KUHP dengan ancaman maksimal hukuman penjara seumur hidup.

Kemudian Firli mengajukan gugatan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, pada Jumat (24/11/2023). Namun, hakim tunggal Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan Imelda Herawati menyatakan tak dapat menerima gugatan praperadilan Firli.

Di sisi lain, penyidik Subdit Tipikor Ditreskrimsus Polda Metro Jaya telah melimpahkan berkas perkara tersangka Firli ke Kejati DKI Jakarta, pada Jumat (15/12/2023) lalu.

Namun, berdasarkan hasil penelitian, jaksa menyatakan berkas perkara Firli tersebut belum lengkap sehingga akan dikembalikan ke penyidik.

Dewan Pengawas KPK juga sudah menjatuhkan sanksi pelanggaran berat kepada Firli, karena melanggar kode etik. Dewas KPK juga mengusulkan Firli mengundurkan diri. (Amin)